Thursday, August 14, 2014

Kawan!

Tak banyak yang aku nak cerita, tapi sekarang hidup aku dah makin baik. Aku sedar semua yang aku lalui ni sebab Allah nak berikan aku sesuatu yang lebih berharga dalam hidup aku. Sejak aku dipanggil kerja, Wan selalu mintak aku tolong mohon untuk latihan industri di tempat aku kerja. Hari pertama aku masuk kerja pun dia minta aku tolong mohon. Aku dah tanya kenapa dia tak mohon di syarikat lain? Katanya kalau ada aku senang sebab ada kawan. Aku tak bantu dia pun, aku hanya berikan emel HR dan dia apply sendiri. Dia ada emel resume dia kepada aku tapi aku macam segan pulak nak forward kepada HR. Yelah, aku kan baru masuk kerja nanti orang cakap memandai pulak baru masuk kerja 2 3 hari dah nak recommend kawan-kawan. 

Semalam tak henti-henti dia whatsapp aku suruh aku pergi tanya HR. Ahhh malas la aku. Aku hanya berikan dia nombor telefon HR. Pandai-pandai la dia follow up. Tengah hari tadi dia cakap dia dah dipanggil untuk jalani latihan industri di syarikat aku. Dia nampak excited sangat. Suruh aku carikan rumah sewa segala bagai. Macam dah tak sabar-sabar. Dua hari lepas kawan aku sekampung juga, interview untuk jawatan juruteknik alhamdulillah dapat. Jadinya dah dua orang kawan aku dah masuk kerja di syarikat aku sekarang. Takde la aku rasa sunyi lepas ni. Sekarang ni rumah sewa pun dah dapat, tapi aku tak boleh tinggal di rumah sewa lagi sebab aku tak ada banyak duit. Kena tunggu gaji dulu baru boleh aku beli barangan rumah sewa. Takkan nak tidur atas lantai kan? Ed pula interview semalam. Katanya dapat feedbaik yang baik dari section head aku. Dia mungkin akan dapat position sama dengan aku dan mungkin akan duduk satu pejabat dengan aku. Siapa sangka satu ketika dulu kami bermusuh dan kini kami mula rapat semula bagaikan tak ada apa-apa yang berlaku antara kami. Aku tak salahkan dia dengan apa yang dia buat pada aku suatu ketika dulu, tapi Rahim perlu bertanggung jawab keatas apa yang dia lakukan kepada kami. Ed langsung tak nak bercerita tentang kisah silam kami. Ia bagaikan sudah luput ditelan zaman dan dilupakan. Seorang lelaki bertubuh kecil dan selekeh yang mampu menggoncang persahabatan kami suatu ketika dulu sudah pergi jauh dan tak mungkin kembali dalam hidup kami. 

Entah macam mana semua benda ni berlaku dengan cepat. Aku tak pernah merancang. Tapi Allah yang menentukan. Dulu, sebelum aku berpindah ke Penang aku rasa agak takut. Takut akan kesunyian yang bakal aku lalui jika berseorangan. Tak sampai 2 minggu Allah utuskan mereka untuk mengisi kesunyian dalam hidup aku. Bermula minggu depan aku dah ada kawan. Dan tak lama lagi aku akan berpindah ke rumah sewa bersama Wan dan kawan aku seorang lagi tu. 

Sebenarnya, aku tak pasti status Wan. Entahlah, dia baik semacam dengan aku. Tapi dia memang kaki permpuan. Tapi pada masa yang sama dia pernah nyatakan dia sukai aku. Tapi aku anggap ia sekadar lawak jenaka. Tak mungkin orang setampan dia boleh sangkut dengan aku. Kalau diingat balik masa mula kami berkenalan dulu, dia memang suka rapat dengan aku. Setelah beberapa tahun aku lupakan dia, dia boleh cari aku di facebook dan masih ingat nama aku. Katanya, dia ingat aku sebab aku pakai baju perempuan dan bertudung masa kem St. John dulu. Comel katanya Haha. Pelik kan? Ahhhh sudah!Aku tak nak lagi lelaki wujud dalam hidup aku. Aku dah serik dikecewakan. 

Aku dah happy :)

Thanks Allah!

No comments: