Thursday, October 4, 2012

Perpisahan Itu Pahit!


Mungkin kali ini aku tidak sesedih kehilangan Azuean. Namun, setiap kali berakhirnya hubungan percintaan pasti rasa kehilangan itu hadir untuk mengisi tangisan. Sudah beberapa kali hubungan ini hampir ke penghujung, namun kali ini lain rasanya. Segala pemberiannya telah aku pulangkan, laku dibuangnya di tepi jalan. Semalam, aku hantarkan satu SMS sepadanya. 

"I Love You"

Tapi tidak dibalas. Hanya sekadar luahan di Twitter

"Aku dh selesa ngan kehidupan skang! Enaf"

"Tlg la jgn dtg lg dlm hidup aku, aku nk lupakn ko ni,..."

Dua ayat ini sudah cukup untuk aku diamkan diri dan pastinya lupakan saja dia. Bukan tak cinta, bukan tak sayang. Seperti kebiasaannya, perpisahan itu datang bukan dengan kerelaan. Mungkin berpunca dari salah faham, tapi jika kita mencintai seseorang salah faham yang kecil boleh melukakan hati sedalamnya.

Aku mula cari kenalan di Facebook, ada juga beberapa jejaka ajak berkenalan. Tapi di saat begini susah untuk aku terima orang baru untuk bertapak di hati aku. Syukur, ketika saat ini, Mie seakan memahami hati aku yang sedih. Dia saja yang hiburkan aku sepanjang hari sepanjang malam. Segala yang aku lakukan ingin diketahui. Tiap malam dia akan tanya bagaimana dengan progress projek sarjana muda dan pelajaran aku. Aku masih rasa digargai walaupun aku tahu dia tidak mungkin akan jadi milik aku. Janjinya satu ketika dahulu;

"Kau kawan aku di dunia dan diakhirat"

"Kalau sunyi, sedih aku pasti ada"

Thanks Mie.

1 comment:

Anonymous said...

Please update frequently, i wan to know ur story desperately~~