Thursday, September 21, 2017

Subordinate 2

Hari demi hari berlalu. Kerap juga aku dan Danial keluar bersama luangkan masa di hujung minggu. Ketika ini, aku makin lupakan Haris. Depan mata aku, hanya Danial. Tak ada orang lain. Ya, aku sedar Danial dah pun berpunya. Kadang, Danial ajak aku keluar bersama teman wanitanya. Aku menolak. Aku akui, setiap kali dia ajak keluar bersama Yati, aku sedikit cemburu. Tapi aku sedar, siapalah aku untuk cemburu? Padahal, aku dan Danial hanya teman sekerja. Tak lebih dari itu. Tapi apa yang membingungkan aku, Danial kerap membuat kejutan yang aku sendiri tak menjangka. Dia sering berikan aku hadiah. Bila kami ke Queensbay Mall, mesti dia ajak singgah di mesin layan diri untuk mencuba nasib menagkap teddy bear. Sampai sekarang, enam teddy bear masih ada dalam kereta aku atas pemberian Danial. Mana mungkin aku tak menaruh harapan?

Bulan Mac lalu, aku bawa Danial ke Langkawi untuk bercuti. Percutian yang simple dan hanya kami berdua. Selepas Danial balik kerja jam 7.00 pagi, kami terus bergerak ke jeti Kuala Kedah seterusnya ke Langkawi. Sheraton Beach Resort Langkawi telahpun aku tempah sejak Februari. Dalam perjalanan di atas feri Danial tidur nyenyak sekali. Sesekali kepalanya terjatuh dan membantalkan bahu aku. Memang dia tak tidur semalaman kerana bekerja. Aku faham dia penat.

Sesudah sampai di Langkawi kami terus ke Hotel. Aku biarkan dia berehat sementara petangnya kami hayati keindahan suasana matahari terbenam di Pantai Cenang. Indah sungguh ciptaan Tuhan. Tak banyak tempat yang kami lawati.

"Siapa tu? Kenapa marah-marah? Soal aku, selepas mendengar perbualan Danial di telefon.

"Siapa lagi? Perempuan gila tu lah. Menyusahkan betul." Jawab Danial.

"Perempuan gila mana? Kenapa pulak?" Soal aku lagi

"Budak bodoh tu la. Tak boleh tengok orang senang. Dia cemburu saya bercuti tak beritahu dia" jelas Danial dengan nada yang agak marah.

"Kalau saya jadi dia pun saya marah, cemburu. Yelah, macam dia tak penting pulak. At least bagitau la nak mai langkawi. Be matured sikit boleh? "

"Memang tak penting pun. Orang nak bercuti pun tak boleh. Boss tak paham dia tu. Saya paham sangat. Kalau bagitau pun dia memang takkan bagi saya mai punya. Yelah, dia mana ada sapa-sapa kat Penang tu. Padan muka layan weekend sorang-sorang" jelas Danial lagi sambil menyalakan rokok di balcony bilik penginapan kami. Aku malas nak sekolahkan dia lagi. Malas nak masuk campur hal hubungan orang.

Jam menunjukkan pukul 2.00 pagi. Danial masih selesa menonton TV di ruang tamu. Bilik resort ni sangat besar. Ada ruang tamu bersama sofa empuk dan set TV, dan bilik tidur bersama sebuah lagi TV berasingan. Begitu juga bilik air berasingan di sebelah pintu masuk dan satu lagi bilik air di dalam bilik dengan jacuzzi.

"Tak nak tidur lagi ke?" Soal aku

"Tak mengantuk pulak. Sengat je mata ni." Jawab Danial.

"Meh saya urutkan. Maybe boleh la badan rasa relax sikit dan selesa nak tidur" entah macam mana aku boleh ter cakap macam tu. Aku sendiri tak lah pandai sangat mengurut. Tapi Danial relakan.

Aku mula mengurut di bahagian belakang. Dari bahu, aku tekan sampai ke bawah pinggang. Aku buat buat pandai je lah, tiru macam mana masseur urut aku bila aku ke Spa.


Bersambung... :)

Wednesday, August 30, 2017

Subordinate 1

"Boss.. malam ni ON ye Gokart?"

Pesanan whatsapp dari Danial buatkan aku berbelah bagi. Malam tu aku dah plan nak keluar dating dengan Haris. Tapi Danial ni seakan mendesak pulak.

"Saya tak pasti la. Dah la saya tak kenal kawan-kawan awak" balas aku.

"Alah boss mai je. Saya dah tolong bayarkan semua" balas Danial.

"Yelah. Tengok la nanti mcm mana"

Jadi, aku kena ubah plan. Lagipun tak tahu lagi nak keluar dengan haris pergi mana malam tu.

"Dear.. malam ni teman I p tengok2 accessories kereta ek? U kan pandai bab kereta ni, I xpandai" aku  cuba tipu haris sebab aku tahu dia minat kereta dan dia tahu serba serbi tentang akaesori lereta.

"Lah.. aku mana tau sangat. Hg nak buat apa kt kereta tu? Habih malam ni tak tengok wayang?" Balas Haris

"Lepas tu kita p la. Sat ja. Nak survey-survey"

So aku pun jadi lah bawak Haris pergi main Gokart tu. Memang litar tu dekat Autocity. Sudahnya, lepas masuk area Autocity terus pergi tempat Gokart. Haris macam tak selesa dengan keadaan situ. Memang ramai kawan-kawan Danial.

"Hi semua, ni boss tempat kerja aku ni. Sebelah dia ni pulak kawan dia" ujar Danial.

Danial datang dengan Lala, scandal dia. Memang antara dia dan Lala tak ada apa-apa huhungan. Tapi mesranya mereka melebihi pasangan bercinta. Malam tu Haris diam seribu bahasa. Aku pun rasa tak selesa melihat Haris hanya berdiam diri. Cepat-cepat aku habiskan 2 pusingan gokart dan minta undur diri dan pergi tonton wayang dengan Haris.

"Kenapa diam je tadi? Malu?" Soal aku kepada Haris

"Malu apa? Aku rasa nak demam tadi. Rasa tak sihat." Ujar haris.

"So la ni sihat ke tak? Aku bertanya sambil letakkan tangan di dahi Haris.

"Eh.. tak yah pegang-pegang. La ni sihat dah. Cuma hati ni sakit sebab kena tipu"

"Laa... bukan first time kena tipu hahaha" jawab aku.

Jadinya, lepas tu kami terus pergi tengok wayang. Dalam ketika aku bersama Haris, Danial sinuk whatsapp aku.

"Boss pasaipa balik awai? Boss segan ka ngan kawan2 saya?" Tanya Danial.

"Tak la. Ni kawan saya ni tak sihat. Balik dah ni." Jawab aku.

Lepas tu, Danial asyik whatsapp aku tak henti-henti. Aku layankan saja. Sampai setiap pagi dia hantar ucapan selamat pagi di whatsapp. Ini adalah kali kedua aku berjumpa Danial di luar tempat kerja. Entah macam mana, sebelum ni kami tak pernah bertegur sapa di tempat kerja. Sengguhpun kami mulai rapat, aku masih berikan layanan sama kepada dia seperti budak kerja yang lain. Aku tak pilih bulu. Kalau dia buat silap, aku marah sama seperti orang lain buat silap.

Danial kerja dalam shift, jadi bukan tiap hari aku berjumpa dengan dia. Ada 3 shift dan jumlah subordinate aku untuk 3 shift lebih kurang 200 orang. Memang aku tak boleh kenal semua yang kerja dibawah aku. Jadi, Danial ni special sikit lah. Dia pandai dekatkan diri dengan aku.

"Boss. Japgi pukul 11.20am saya tunggu kat guard house ye? Kita p linch sama-sama nak?" ajak Danial melalui whatsapp. Aku tanpa fikir panjang terus bersetuju kebetulan hari tu aku tak ada apa-apa plan untuk lunch dengan officemates.

"Kamu drive ke? Soal aku.

"Ye boss. Pinjam kereta kawan saya" jawab Danial.

"Nak makan kat mana?" Soal aku lagi.

"Ikut boss la. Saya bawak ja. Tapi kalau jumpa polis boss drive. Saya takdak lesen. Hehe" balas Danial.

"Queensbay jela senang. Baiknye kawan kamu tu. Takde lesen pun kasi pinjam kereta" balas aku.

Bermula dari hari tu, Danial kerap ajak aku lunch. Kadang-kadang dia kerja shift malam, atau dia cuti dia akan ajak aku lunch sama-sama. Kadang-kadang aku rasa bersalah dengan officemates sebab batalkan lunch dengan mereka sebab keluar dengan Danial. Selalunya aku cepat-cepat pergi guard house sebelum officemates yang lain nampak aku keluar lunch dengan subordinate. Tempat kerja aku ni lain sikit. Dah culture dari dulu macam tu. Engineer tak boleh rapat sangat dengan budak kerja, supaya boleh buat keputusan professional tanpa emosi. Dan engineer ada hak untuk pinda rating subordinate setiap quarter untuk bonus prestasi. Sebab tu, antara aku dan subordinate macam cikgu dan student. Tak macam company lain, semua level boleh kawan rapat tak kira pangkat. Tempat aku ni, assistant dan keatas akan kawan satu sama lain, dan technician kebawah kawan sesama mereka.

Dibezakan level dengan "Exempt" level dan "Direct Labor" level. So aku memang takut kalau-kalau orang lain tahu aku rapat dengan Danial. Tambahan pula, level dia jauh dari aku. Bawah aku ada Assistant, Supervisor, Coordinator, Line Leader, Technician then baru level dia Production Technician. Kalau aku dilihat rapat dengan dia, mungkin orang akan fikir bukan-bukan.

Satu hari, jam 8 pagi Danial ucap selamat pagi macam biasa. Dia ajak lunch sama-sama sebab dia kerja night shift. Aku setuju saja. Jadi, bila officemates ajak pergi lunch aku beritahu tak nak ikut lah sebab dah plan dengan Danial. Tiba-tiba pukul 11.50am dia cancel. Memang lah aku mengamuk, aku merajuk. Aku tak tahu kenapa kali ni aku rasa sakit sangat hati ni. Tambahan pula, aku dah cancel lunch dengan officemates. Jadi, hari tu qku lunch sorang-sorang di cafe tempat kerja je. Bila aku tenung dan fikir dalam-dalam, aku sedar... rupanya aku dah ter jatuh hati dengan Danial. Sedangkan aku tahu dia dah berpunya dan aku sedar dia banyak teman wanita.

Bersambung...




Monday, July 24, 2017

Subordinate

Cepat benar masa berlalu. Pejam celik pejam celik dah genap 3 tahun Rahim tinggalkan aku. Rasa macam baru semalam aku berkenalan. Banyak yang dah berubah. Mie dah pun punyai famili sendiri. Rahim hilang entah kemana. Aku pun malas nak ambil tahu. Tapi aku bersyukur, Allah masih hadirkan insan-insan yang penyayang dalam hidup aku. Memang kadang kala rasa sunyi itu seakan menghimpit, sebab itulah aku sibukkan diri travel kesana kesini intuk mengisi rasa kosong dalam hati.

Paling tidak pun aku akan ke Langkawi ataupun Krabi. Dah 5 kali aku jejak kaki di Krabi dalam masa 2 tahun ni. Tempat yang tak pernah membosankan aku. Aku boleh lari dari segala masalah dalam beberapa hari.

Bulan Mac lepas entah macam mana aku habiskan RM2k di Langkawi. Aku bawa seorang budak kerja aku bercuti. Sebenarnya aku memang mula jatuh hati dengan dia. Bukan pada paras rupa tapi layanan dia aku rasa lain dari yang lain. Entah lah aku rasa macam aku bertepuk sebelah tangan. Realitinya dia sudahpun punyai kekasih hati.

Mungkin juga, aku mula jatuh hati kepadanya sebab aku boleh jauhkan diri dari Haris untuk seketika dan dia sentiasa ada untuk aku. Orangnya baru 26 tahun. Berkulit agak gelap tinggi lampai dan kurus. Pandai bergaya (bolehlah).

Semuanya bermula apabila Farid, abang ipar budak kerja aku ni - aku namakan dia Danial. Aku join trip ke MotorGP Sepang tahun lepas. Bila post dalam facebook dan aku tag si Farid ni. Dari situ Danial add aku sebagai rakan di FB. Selalu dia text di facebook messenger. Sampai lah mula text di whatsapp. Banyak berborak kosong dan jarang sekali berborak berkaot dengan peribadi.

Kami mula keluar bersama bila satu hari aku dan housemate aku pergi parti di Batu Feringgi. Aku malas balik rumah so aku check in hotel Evergreen untuk semalam. Kebetulan dalam perjalanan balik dari parti aku tanya Danial;

"Kat mana tu?"

"Kat Gurney ni dengan kawan. Nak lepak ke?"

"Malam ni saya stay Evergreen. Mai la lepak kat lobby. 5 minit lagi sampai" ajak aku.

"Okay nanti boss sampai boss singgah tepi jalan. Kami duduk tepi tepi ni je"

Jadi, itulah kali pertama aku berjumpa dia di luar. Dia nawa seorang wanita. Agak cantik.

"Awek ke ni?" Soal aku.

"Bukan la boss. Kawan ja ni. Kami mana ada apa-apa"

Tapi aku nampak mereka berdua memang mesra semacam. Malam tu aku kena pow la belanja dia dengan awek tu mekdi tengah-tengah malam. Housemate aku dah kealam fantasi dah balik hotel tadi dia terus ke bilik dan tidur.

Sejak malam tu, dia kerap ajak aku keluar. Jumpa kawan-kawan dia and so on. Aku pun selalu ajak dia keluar kalau rasa sunyi. Entah macam mana aku dah rasa macam jatuh hati dengan dia.

Sebenarnya, dia dah ada teman wanita. Bukan yang aku jumpa malam tu dekat hotel. Last last kantoi dengan awek dia yg dia selalu keluar dengan perempuan lain. Aku malas nak masuk campur hal dia. Dia selalu guna Myvi teman wanita dia tu datang ambil aku dekat office waktu lunch kalau dia off day atau shift malam. Entah.. sampai aku rasa semuanya terlalu cepat dan aku tak tahu sejak bila aku dah mula menyimpan harap.

Bulan Mac lepas, aku bawak dia ke Langkawi. Duduk Sheraton selama 3 hari 2 malam. Balik dari Langkawi tu, macam-macam jadi sampai sekarang kami dah jarang bertegur. Apatah lagi berjumpa di luar. Bersambung ye.. nanti aku cerita detail lagi..

Monday, July 17, 2017

Crush atau Crash?

Salam semua, actually aku agak busy kebelakangan ni. Entahlah, rasa macam tak cukup masa untuk buat semua benda. Tiap hari pergi kerja balik kerja, sampai rumah pun still perlu coordinate manpower melalui whatsapp, hujung minggu je nak rehat-rehat. Selalunya hujung minggu aku travel sana sini ataupun balik kampung ziarah orang tua. Kadang sampai aku lupa apa erti kesunyian. Walaupun jadual harian penuh padat dengan aktiviti tapi dalam hati ni masih rasa kosong.

Lepas balik dari Pangkor dengan Haris, macam-macam dugaan mendatang dalam hubungannaku dengan dia. Sampai satu tahap, aku tak lagi mengharap. Aku tak berharap kepada sesiapa lagi dah. Hidup aku sendirian dan aku perlu terima takdir sebegitu.

Dalam hubungan aku yang makin dingin dengan Haris, muncul Mad dalam hidup aku. Entahlah, dulu masa sekolah menengah Mad ni crush aku. Memang tiap hari aku perhatikan dia tapi tak pernah berani untuk mendekat. Yelah, masa sekolah dulu pun aku tak tahu apa perasaan tu. Sebenarnya Mad dah lama kawan dengan Haris. Cuma aku jarang bergaul dengan dia sebelum ni sebab kami tak pernah betul-betul kenal satu sama lain. Tapi sejak beberapa bulan ni dia kerap ajak aku keluar lepak, shopping, travel. Pernah aku ikut dia ke selatan Thai, tidur dalam satu hotel tapi bila bangun pagi rupanya dia tidur tanpa seutas benang pun!

Ye memang pelik. Walaupun dia crush aku zaman sekolah dulu tapi dengan badan dia yang ketul ketul sado tu langsung tak menarik minat aku langsung. Bulan April yang lalu, aku, Haris dan Mad memang rancang utk ke Krabi. Tapi malam yang kami sepatutnya bertolak tu bapa Haris terlibat dalam kemalangan. Jadi, aku dan Mad saja terus ke Krabi. 2 malam pertama okay lah sebab sepatutnya aku sebilik dengan Haris dan Mad bilik asing, tapi tiba-tiba dia ajak extend holiday lagi dua malam. Aku gelabah jugak lah cari hotel yang twin bed supaya tak tidur sekatil dengan dia.

Nanti aku cerita detail macam mana travel aku ke Krabi tu ye