Monday, July 17, 2017

Crush atau Crash?

Salam semua, actually aku agak busy kebelakangan ni. Entahlah, rasa macam tak cukup masa untuk buat semua benda. Tiap hari pergi kerja balik kerja, sampai rumah pun still perlu coordinate manpower melalui whatsapp, hujung minggu je nak rehat-rehat. Selalunya hujung minggu aku travel sana sini ataupun balik kampung ziarah orang tua. Kadang sampai aku lupa apa erti kesunyian. Walaupun jadual harian penuh padat dengan aktiviti tapi dalam hati ni masih rasa kosong.

Lepas balik dari Pangkor dengan Haris, macam-macam dugaan mendatang dalam hubungannaku dengan dia. Sampai satu tahap, aku tak lagi mengharap. Aku tak berharap kepada sesiapa lagi dah. Hidup aku sendirian dan aku perlu terima takdir sebegitu.

Dalam hubungan aku yang makin dingin dengan Haris, muncul Mad dalam hidup aku. Entahlah, dulu masa sekolah menengah Mad ni crush aku. Memang tiap hari aku perhatikan dia tapi tak pernah berani untuk mendekat. Yelah, masa sekolah dulu pun aku tak tahu apa perasaan tu. Sebenarnya Mad dah lama kawan dengan Haris. Cuma aku jarang bergaul dengan dia sebelum ni sebab kami tak pernah betul-betul kenal satu sama lain. Tapi sejak beberapa bulan ni dia kerap ajak aku keluar lepak, shopping, travel. Pernah aku ikut dia ke selatan Thai, tidur dalam satu hotel tapi bila bangun pagi rupanya dia tidur tanpa seutas benang pun!

Ye memang pelik. Walaupun dia crush aku zaman sekolah dulu tapi dengan badan dia yang ketul ketul sado tu langsung tak menarik minat aku langsung. Bulan April yang lalu, aku, Haris dan Mad memang rancang utk ke Krabi. Tapi malam yang kami sepatutnya bertolak tu bapa Haris terlibat dalam kemalangan. Jadi, aku dan Mad saja terus ke Krabi. 2 malam pertama okay lah sebab sepatutnya aku sebilik dengan Haris dan Mad bilik asing, tapi tiba-tiba dia ajak extend holiday lagi dua malam. Aku gelabah jugak lah cari hotel yang twin bed supaya tak tidur sekatil dengan dia.

Nanti aku cerita detail macam mana travel aku ke Krabi tu ye

Thursday, July 13, 2017

Pangkor


"Betul ka nak p Pangkor ni? Nak buat apa 2 org kita kt tempat sunyi tu?" Aku tanyakan kepastian daripada Haris.

"Kita p rileks2 la. Tenangkan fikiran"

Aku pun buka Agoda untuk cari hotel yang berpatutan. Ternampak Swiss Garden Damai Laut ada diskaun besar. Aku terus book.

Kami bertolak jam 2 petang dari Penang dan sampai disana sekitar jam 4 petang. Teruja juga tengok sekeliling resort yang gah dengan padang golf yang luas, kolam renang infiniti mengadap pantai dan pulau Pangkor. 

"Maaf cik, bilik yang cik tempah ni dah penuh. Cik tempah double bed tapi cuma ada twin bed. Boleh ke?"

"No. I want exactly like I book online"

"If that so, I'll upgrade you to sea view for free"

Haris di belakang aku terdiam. Mungkin dia tak faham apa itu double atau twin bed. Dia ikutkan saja sambil lontarkan senyuman lebar. 

Masuk je bilik hotel, Haris macam jakun. Ye lah tak pernah sepanjang hidup dia menginap di hotel 4 bintang. Petang tu kami hanya lepak di tepi pantai sambil lihat matahari terbenam di ufuk barat. Bahagia. Ya, itulah yang aku rasakan. Walaupun antara aku dan Haris tiada apa-apa ikatan, namun aku cukup rasa bahagia bila kami bercuti bersama. 

Malam pula, kami ke pekan Lumut untuk makan malam. Jalan-jalan di sekitar Lumut Waterfront dan beredar kembali ke hotel dan berbual di tepi kolam hingga lewat malam. Paginya, kami tempah island hopping package dengan private speed boat untuk bersiar siar di sekitar Pangkor.

Haris sangat happy. Bagi aku, Pangkor tak ada apa lah sangat. Air tak cukup jernih untuk aktiviti snorkeling. Kami daftar keluar hotel jam 2 petang. Kami dibenarkan daftar keluar lewat kerana kami tempah pakej island hopping melalui hotel.

"How was your snorkeling sir? Seen any fish?" Tanya receptionist tu sambil uruskan daftar keluar aku. 

"Yeah. A lot. I barely able to count cause the water was perfectly not suitable for snorkeling" seloroh aku.

"Hang tak suka ka tadi?" Haris menyampuk.

"Tak berbaloi je rasa bayar RM90 sorang. Jangankan batu karang, ikan pun nampak samar-samar ja." Jawab aku. 

"Tapi bagi aku, okay dah tadi. Yelah aku tak pernah lagi. Hang dah p Krabi, Boracay semua. Aku ni first time! Hehehe" 

Aku hanya menyambut dengan senyuman. Dalam perjalanan balik, Haris yang pandu kereta. Entah kami sesat sampai dalam hutan mana entah. Katanya nak buang masa sebab awal lagi nak balik. Sampai di Taiping, dia bawa aku jalan-jalan sekitar taman tasik. Pertama kali aku jejak kaki di situ. Meriah.

Kami teruskan perjalanan pulang jam 7 petang. Sempat singgah di Bukit Merah untuk makan malam.


  • sorry guys. Busy sangat tak sempat nak update! Will try not to let you guys wait any longer ya! And thanks to those few followers yang text untuk remind aku update cepat. Haha





Sunday, January 15, 2017

Tarik Tali

"Rasa nak bercuti kat KL la"
Text aku kepada Haris secara spontan.

"Bila tu?" Balas Haris

"Kalau next week?"

"Ok ja. Tapi payung sikit. Hujung bulan ni. Dah la hari tu p PD dah amik unpaid leave"

"Oke. Nanti aku book hotel best-best"

So, bila Haris dah setuju nak bercuti, aku punya lah excited. Tiap hari aku jenguk je semua apps hotel booking tu. Tapi tak sure nak pilih mana satu. Kejap nak Hilton, kejap nak Pullman, kejap nak Vistana, tapi aku tak yakin nak book sebab takut dia cancel last minute. Dah banyak kali aku kena game dengan dia. Aku pilih KL sebab memang aku plan nak beli perabot rumah & decoration kat IKEA tu.

Then, aku book jugak Royale Bintang untuk 2 malam. Masalahnya, 2 hari lagi nak pergi bercuti tiba-tiba....

"Aku rasa tak boleh join plak p bercuti kat KL tu. Kakak aku balik kampung tiba-tiba nak buat kenduri date yg sama"

"OK" balas aku. Memang aku menyirap tahap naruto berekor sembilan dah masa tu. Tapi dia tau aku memang akan mengamuk punya.

"Aku memang nak ikut sangat-sangat masalahnya dorang ni nak buat kenduri plak. Takkan aku tak balik kampung"

Aku tak reply langsung text dia. Aku senyap je. Memang kalau aku reply memang boleh putus kawan.

"Nanti kita pilih date lain la. Lagipun ahad tu ada kenduri member plak kat Ipoh"

"Marah la tu. Tak reply tu."

Aku diam lagi. Aku read je semua text dia. Then dia text lagi.

"Ajak Mad la, dia free kot weekend ni. Nak aku tolong ajak dia? Hotel dah book?"

Kali ni aku reply jugak..

"Dah. The Royale Bintang. 2 malam RM520. Dia dah charge credit card dah pun"

"Uish.. best tu. Tapi takleh join plak sebab akak aku nak aku ada jugak kenduri ni. Sori la. Kawan-kawan lain tak ajak?"

Aku balas "Aku benci la org suka buat janji keling ni."

"Bukan janji keling! Tapi dah memang benda ni tiba2. Mak aku call tadi bagitau ada kenduri weekend ni. Kalau nak sangat nanti aku bayar la half duit hotel tu"

Aku memang terkilan sangat. Sedih, marah, semua ada.

"Ni bukan 1st time tau! Banyak kali dah. Bulan lepas hg yg gedik sangat ajak aku p kl nak dengar seminar MLM pukimak tu lepas aku dh book hotel semua hg cancel. Padahal aku dah setuju nk teman, tolong amik hotel lagi. Then cancel. Ingat aku ni apa? Duit aku ni semua petik dari pokok? Ingat masa aku ni sentiasa utk hg sorang? Aku cancel semua plan aku clear semua schedule aku utk hg every time hg ajak aku p mana2. Tapi, hg ada pikir x tiap keputusan hg buat tu mcm mana aku rasa? Aku dh sabar lama dah wey. Kali ni putus kawan pun putus kawan la."

Dia balas "ish.. takkan sampai macam tu kot. Kita kawan dari kecik kot. Aku mintak maaf sangat-sangat. Memang aku nak p sangat dgn hg.."

"Aku tak suka la kawan dgn org yg penting diri sendiri ni. Baik takda lagi senang. Ada pun penyusahkan aku."

"Aku bkn pntingkn dri mcm ang ckp tp aku ada hl yg xdpt d elakkn..aku pn klu blh xmau jd mcm ni."

"Plain simple. Nk seribu daya xnk seribu dalih. Forget it. I've made big mistake. I should've known. Things happen many times already. I shouldn't ask u as the first place. Countless."

"Klu aku nk mmng blh p tp aku pkiaq kak aku yg jarng blk tu bt knduri sbb tu aku kna blk.."

Setakat tu je text dia dan aku tak reply dah. Memang aku maki hamun dalam momen wechat & facebook. Dan aku memang dah nekad nak buang dia dalam hidup aku. Sakit sangat. Aku rasa macam selama ni aku letak harapan terlalu tinggi. Makin lama aku rapat dengan dia, aku rasa lagi tersiksa. Kalau lah aku boleh beritahu terus terang yang aku dah pun sukakan dia sepenuh hati aku..

Hari demi hari berlalu. Aku sibukkan diri di pejabat. Hujung minggu aku terus balik kampung. Dalam masa yang sama, budak kerja aku sorang ni cuba nak rapat dengan aku. Memang kami banyak spend time sama-sama dan dia boleh buat aku lupakan Haris untuk seketika.

Aku banyak travel dalam negeri. KL-Pahan-Terengganu-Kelantan. Dalam masa yang sama, Haris masih komen-komen di momen wechat aku. Tak satu pun aku balas. Sesekali dia text dekat whatsapp, pun aku tak balas. Selama ni dia memang jarang buka facebook. Tapi sejak aku menyepi tiap hari apa aku post dalam fb tu semua dia like. Aku memang dah nekad dah, apa jadi pun aku dah taknak dah. Aku dah puas sakit hati. Aku dah give up.

28-Disember

"Sebelum tahun 2016 berakhir aku nak mintak maaf kalau aku buat salah, aku sakitkan hati atau aku buat hg tersinggung. Sempena tahun baru ni aku harap kita boleh buka buku baru"

Text whatsapp dari Haris. Aku masih tak balas. Biar dia tahu. Biar dia sedar kalau aku dah tawar hati.

30-Disember

Aku post satu momen di wechat ;

"Selamat pagi. Hari baik, hari baru. Mulakan hari dengan memaafkan orang di sekeliling kita"

Dalam masa beberapa minit Haris komen ;

"Alhamdulillah.. terima kasih"

Padahal aku bukan tujukan status momen tu untuk dia pun.

31-Disember

"Assalamualaikum. Aku mewakili sahabat kita Daus untuk jemput ke jamuan BBQ malam ni sempena new year. Budak-budak kita je. Nak ikut tak?"

Entah macam mana, aku setuju je. Padahal sebelum ni dah nekad dah nak jauhkan diri dari dia.

"Assalamualaikum.. lama tak jumpa. Rindu tau tak" sambut Haris sejurus selepas aku buka pintu kereta dia. Dia hulurkan tangan untuk salam dan aku sambut.

Majlis malam tu berjalan dengan lancar. Agak meriah. Semua kawan-kawan yang dah kahwin pun join degan bini masing-masing. Tapi malam tu aku memang tak layan Haris langsung. Dari awal dia jemput aku di rumah, masuk kereta apa dia cakap aku buat tak tahu je. Sampai la dah lewat malam semua setuju nak pergi karaoke. Dalam karaoke plak, kat mana aku duduk kat sotu jugak dia sibuk nak duduk sebelah rapat-rapat. Memang lah aku selesa dia buat macam tu sebab dalam bilik karaoke yang sejuk tu, dia himpit2 dekat aku dan rasa badan dia yang panas tu. Tapi aku still lari lari ubah tempat sana sini. Ego lah katakan.

Dalam perjalanan balik rumah baru la kami mula borak dalam kereta. Entah. Aku rasa mood aku dah okay dah dengan dia. Sejak malam tu kitorang dah kembali kerap text satu sama lain macam biasa.

Rabu, 4-Januari

Masa aku on-the-way balik kerja tu memang aku rasa lapar sangat. So, dalam sesak2 jem atas jambatan pulau pinang tu, aku text dia;

"Tensyennya jem atas bridge ni. Paq kepci la"

Then laju je dia balas;

"Aku emergency ni nak balik kampung bapak sedara sepupu aku meninggal"

Then dengan sepotong ayat tu mood aku dah jahanam dah. Memang menyakitkan hati jugak lah. "Nak teman makan je pun lepas tu kau balik la kampung" mulut aku terkumat kamit cakap sorang-sorang. Bukan apa, yang aku geramnya, bila difikirkan balik bapak sedara sepupu dia tu bukan ke bapa sedara dia jugak? Bendabtu la yang buat aku sakit hati dan rasa aku ni tertipu. So aku diamkan diri semula. Sampai la hari jumaat. Dia tak text aku, aku tak text dia. Cuma dia kerap pulak like status fb aku.

Jumaat, 6-Januari tengah malam

"Pangkor ada apa yang best?" Tiba-tiba dapat text dari dia.

"Takda apa yang best pun. Sunyi. Takda hiburan. Kenapa?"

"Kalau takdak apa2 besok jom kita p. Boleh jugak rilek2 tenangkan fikiran" Ajak haris.

Aku rasa macam mimpi. Betul ke mamat ni? Dah buang tebiat ke dia?

Bersambung....

Saturday, December 10, 2016

Pa'an Kahwin!

Masa terus berlalu, dan hari-hari aku bertambah sibuk belakangan ini. Memang aku agak stress. Biasanya bila aku stress, aku pergi bercuti. Tu je boleh buat aku lari sekejap daripada masalah.

Baru ni aku ajak je housemate aku join private party dan book hotel 5 bintang. Habiskan hujung minggu aku dan lupa sekejap masalah dan stress kerja.

Kebetulan, seminggu lepas tu Haris ajak ke kenduri kawan dia kat UKM. Kawan dia tu, aku kenal-kenal macam tu je. Kenal kat club. Aku bukan taknak pergi, tapi bajet aku dah lari sebab seminggu sebelum tu aku dah spend 1k untuk bercuti hujung minggu. So, aku beritahu Haris aku tak pasti lagi nak ikut ke tak. Lagipun dia plan nak balik isnin. Normally hari isnin aku sangat sibuk. Awal pagi dah kena prepare data untuk bos aku untuk dia attend top management meeting. Aku beritahu dia, isnin aku kerja. Lagipun Pa'an tak invite aku pun buat apa aku nak pergi? Dia jawab "Pa'an dah wakilkan aku lah ni nak jemput hang. Jom je la. Kalau balik hari pun takpe"

Hari jumaat, si Pa'an text aku;

"Salam, dah tau kan aku kahwin ahad ni? Haris takmau datang kalau hg tak ikut sekali. Sebab tu aku bgtau ni. Aku dah wakilkan dia dah haritu. Datang ye?"

Aku jawab "Insya'Allah kalau dorang plan nak balik ahad tu jugak aku boleh attend sebab isnin aku kerja dah"

So, aku pun text haris untuk kepastian;

"Kenapa takmau p kalau aku tak ikut? Kan Mad & John ada? P 3 org xleh ke?"

Dia tak reply. Dari pukul 7 malam aku text sampai pukul 11 malam. Aku dah fedup dah, sebab aku nak bagi kata putus nak pergi atau tak.

Then dia reply "Sapa plak cakap aku takmau p?"

"Pa'an cakap hg takmau p kalau aku tak p"

Pastu tak reply lagi. Aku masak, basuh baju & tengok tv tunggu je dia reply text. Then tak boleh tahan sangat aku hilang sabar

"Hg xpayah wasap aku dh la lain kali. Tanya satu bnda berjam jam nk reply. Reply plak mcm mau xmau. Ni last wasap aku dgn hg. Bye"

Tetiba dia reply

"Woi hg ni pasaipa? Aku ada kerja sikit tadi bukan saja tak reply. Ni baru balik keja. Sibuk sikit td bkn saja2 reply lambat! Pelik la hg nih."

"Aku memang pelik. Lagi lama hg kenal aku lagi banyak benda pelik hg nampak. So jgn kawan dgn aku la nanti tak pasal2 hg jd pelik jugak!"

Then dia send gambar kereta dia bumper pecah sebab masuk dalam lubang masa balik kerja. Macam-macam dia explain. Aku cakap;

"Aku taknak ambik tau la semua tu. Buat apa nak bgtau kereta tu jd apa? Kalau kereta aku rosak ke apa macam la hg amik tau"

"Lorhhh.."
"Wei jangan macam2 besok kita nak p KL dah ni. Jangan la nak keruhkan keadaan"

"Aku nk clearkn keadaan la yg aku tanya hg elok2 tu. Klu aku nk keruhkn keadaan aku buat xtau ja. La ni mmg keroh dh. P la nk p. Aku keja 24 jam ngn wasap ni. Mcm2 group aku nk update, nk coordinate ank buah nk update boss2 semua dlm ni. Ada ja masa nk reply msg hg. Time keja dok meeting pn dan lg reply. Tp bila tanya satu bnda tgk status dok online haram x reply xpanas ka. Mcm aku ni x wujud. La ni aku mmg bz aku mmg stress. Mmg bnda mcm ni pn blh tambah stress aku. Sbb aku jenih tepati masa tepati janji. Bila aku buang masa kt org yg x reti nk appreciate mmg aku bengang lah."

Then dia diam.. cuma hantar smiley sedih je.

Bangun pukul 8 pagi boss aku dah call.

"We have to go to the plant and make decision with QA. Based on Kawai San, we have to feedback to customer on cloudy issue by Sunday"

Tak cakap banyak aku terus start kereta then masuk office. Sempat lagi update status kat wechat "happy sungguh weekend ni sabtu pun kena kerja"

Tak lama lepas tu Haris pun komen

"Tengok la tu. Kena masuk sabtu rupanya tak pasai aku yg kena tempias semalam"

Aku tak reply apa-apa. Sampai je office masuk meeting room dari pukul 9 pagi sampai 7 malam. Siapkan data dan investigate quality issue je. Boss aku pun dah fed up dengan jepun sorang ni. Bos aku ingat, dalam pukul 12 dah boleh balik. Rupanya meeting drag sampai 7 malam.

"Jangan stress sangat. Malam ni kita p kl. Pukul 11 malam kami p amik kat rumah"

Aku tak reply pun text dari Haris. Dah balik kerja, aku mandi dan tengok TV.

"Hg jadi p kan malam ni?

"Balik isnin aku taknak!"

"Lah.. takpa nanti aku slow talk dengan Mad. Kalau dia okay lepas kenduri kita shoot balik Penang. Jadi p kan?"

Aku tak reply. Aku diam je. Bila dah lepas pukul 11 dan dia pun senyap je aku anggap dorang dah gerak lah kot. So aku tidur.

Jam 3 pagi, Haris call.

"Sayang bangun yang. Nak p rumah ni. Kat lif ni, tolong mai bukak pintu."

Aku terus ke walkway dan bukakan pintu. Rumah aku memang perlu guna access card untuk masuk ke walkway.

Bila masuk kerumah, dia terus masuk bilik aku dan pack kan baju aku. Dia cakap "p mandi dan bersiap. Mad dengan John dah tunggu kat bawah. Jangan lama-lama."

Dengan jiwa separuh sedar tu aku mandi, bersiap dan pakai sweater. Dia angkatkan beg masuk dalam trunk. Masuk je kereta aku teruskan perjalanan tidur aku. Sedar tak sedar dah kat RnR Sungai Buloh. Jam baru menunjukkan pukul 6.25 pagi. Jadinya, kitorang breakfast dan lepak-lepak situ sampai pukul 8 pagi. Dalam hati ni tuhan je tahu. Apa aku nak cakap dengan bos aku isnin ni? Skang aku dah kat sini dah. Susah hati ni tuhan je tahu.

Dalam perjalanan ke majlis resepsi kawan dia tu, dorang ni plan nak ambik hotel je. Dah.. lagi hati aku ni tak senang. Apa aku nak cakap dengan bos aku besok ni? Bos aku memang baik. Memang tak pernah marah pun kalau aku ambil cuti on the spot. Tapi aku tak nak letak bad impression. Sebab bos aku baik sangat la aku taknak dia kecewa dengan aku. Lagipun skang ni ada major quality issue.

Aku tak banyak cakap. Aku ikutkan je. Lepas balik kenduri terus shoot pergi PD. Sempat bermalam di PD. Ambil apartment di Corus Paradise Resort tempat yang dulunya masa degree classmate aku selalu bercuti. Rumah tu cuma ada 2 bilik. Satu bilik kecil dengan queen bed, satu bilik lagi bilik besar dengan 1 queen bed dan 1 single bed. John ambil single bed. Nak tak nak, aku dengan Haris satu katil.

Tak banyak pun activity kat resort tu, lagipun aku dan Haris tak bawa seluar mandi. Jangankan seluar mandi, seluar dalam pun dia bawa tak cukup. Malam tu dia tidur dengan aku bertowel je. Tapi aku rasa selesa sangat dengan badan dia yang panas tu.

Pukul 6 pagi aku dah bangun. Terus text bos aku beritahu aku tak boleh datang kerja. Ada personal matter. Bos aku okay je. Lagipun aku beritahu dia semua data yang dia nak aku dah delegate kat anak buah settlekan.

Pukul 12 tengah hari bertolak balik, sempat pulak singgah kat IKEA. Lepas makan dan shopping semua terus gerak balik Penang. Sepanjang perjalanan aku tidur atas riba Haris je. Aku tak kisah dah aku penat dan aku stress. Lantak lah dia suka ke tak. Pukul 11 malam baru sampai rumah.

Keesokan harinya aku sempat text Haris. Ajak dia pergi ikea lagi hujung bulan ni. Aku berkenan pulak dengan satu shelf tu, nak beli set meja makan dengan rak tv. Tapi tak jadi beli sebab memikirkan aku datang tumpang kereta orang. Susah kalau nak beli banyak banyak.

Nak dijadikan cerita, bila aku check bank account memang tinggal RM100 je. Mati lah aku. Overspent gila-gila bulan ni. So dari hari rabu haritu memang aku spend semua benda guna credit card je. Tunggu lah bill hujung bulan nanti.

Semalam aku saje je text Haris

"Aku nak RM50 nak isi minyak balik kampung. Aku takde duit dah ni! Hang punya pasal la ni aku overspent!"

"Okay mai amik"

Sebelum aku gerak balik kampung, singgah rumah dia dulu. Tunggu dalam kereta je.

"Cukup ke 50? Ke nak 100?" Sambil dia hulurkan aku 2 keping 50 ringgit. Dengan muka malu dan acah-acah comel aku ambik je.

"Hehe.. takmau balik kampung sekali?"

"Takleh balik. Isnin ni public holiday kena kerja weekend sebab kilang shut down. Cukup kot noh duit tu?"

"Cukup lah.. jom balik lu."

Sepanjang perjalanan balik kampung semalam aku senyum je sorang-sorang sambil drive.